​Nahdlatul Ulama didirikan sebagai Jam’iyah Diniyah Ijtima’iyah (organisasi keagamaan kemasyarakatan) untuk menjadi wadah perjuangan para ulama dan pengikutnya. Sebagai organisasi sosial keagamaan tentunya mempunyai landasan dan pegangan yang jelas sebagaimana tertuang dalam Qonun Asasi Jamiyah Hadlratus Syaikh Hasyim Asyari berupa keharusan mengikuti Imam al-Asyari dan al-Maturidi dalam beraqidah, mengikuti salah satu dari empat madzhab dalam beribadah, sedangkan dalam bertashawwuf mengikuti al-Imam al-Junaidi dan al-Imam al-Ghozali.

Rumusan aswaja sebagai faham yang mengikuti al-Asyari dan al-Maturidi (aqidah), empat madzhab dalam bidang fiqh, serta mengikuti Imam Ghozali dan Imam Junaidi dalam bertashawwuf  baru dikemukakan oleh KH. Bisyri Musthofa (Rembang), yang konsep Aswajanya diambil dari risalah al-Kawakib al-Lamaah, karya Syaikh Abu Fadlol Senori Tuban yang kemudian disahkan dalam Muktamar NU di Solo tahun 1962 dan difinalkan oleh para kiai besar NU dengan tim editornya KH. Bisyri  Samsuri (Denanyar, Jombang) dan KH. Turaichan Ajhuri (Kudus). Yang akhirnya Qonun Asasi tersebut merupakan landasan aswaja yang kokoh yang merupakan ciri khas utama warga nahdliyin.  

Ahlussunnah wal jamaah sebagai al-Firqoh al-Najiyyah tidaklah perlu diragukan lagi. Ini bukan berarti memaksakan keyakinan bahwa selain Ahlussunnah wal jamaah adalah golongan yang sesat. Tetapi berdasarkan fakta-fakta yang dapat dipertanggungjawabkan, hanya Ahlussunnah yang benar-benar dapat merealisasikan maa ana alaihi wa ashhaabii -apa yang digariskan oleh Nabi dan para Shahabatnya-.

إن النبي صلى اللـه عليه وسلم لما ذكر افتراق أمته بعده ثلاثا وسبعين فرقة وأخبر أن فرقة واحدة منها ناجية سئل عن الفرقة الناجية وعن صفتها, فأشار إلى الذين هم ما عليه هو وأصحابه. ولسنا نجد اليوم من فرق الأمة من هم على موافقة الصحابة رضي اللـه عنهم غير أهل السنة والجماعة من فقهاء الأمة ومتكلميهم الصفاتية, دون الرافضة والقدرية والخوارج والجهمية والنجارية والمشبهة والغلاة والحلولية. (الفرق بين الفرق:صـ: 244).

Bukti konkrit atas kebenaran pernyataan di atas adalah: Hanya Ahlussunnah yang bersedia menghormati dan menjunjung tinggi pribadi para Shahabat Nabi. Sedangkan selain Ahlussunnah justru mengutuk dan mengkafirkannya, seperti Syiah Iran.

Merekalah golongan (Firqoh) yang benar-benar mendapat jaminan keridloan dari Allah SWT yakni sebagai al-Firqoh al-Najiyyah. dalam al-Quran al-Karim, Allah SWT telah menyiratkan golongan tersebut;

لِلْفُقَرَاء الْمُهَاجِرِينَ الَّذِينَ أُخْرِجُوا مِن دِيارِهِمْ وَأَمْوَالِهِمْ يَبْتَغُونَ فَضْلاً مِّنَ اللَّهِ وَرِضْوَانًا وَيَنصُرُونَ اللَّهَ وَرَسُولَهُ أُوْلَئِكَ هُمُ الصَّادِقُونَ * وَالَّذِينَ تَبَوَّؤُوا الدَّارَ وَالإِيمَانَ مِن قَبْلِهِمْ يُحِبُّونَ مَنْ هَاجَرَ إِلَيْهِمْ وَلا يَجِدُونَ فِي صُدُورِهِمْ حَاجَةً مِّمَّا أُوتُوا وَيُؤْثِرُونَ عَلَى أَنفُسِهِمْ وَلَوْ كَانَ بِهِمْ خَصَاصَةٌ وَمَن يُوقَ شُحَّ نَفْسِهِ فَأُوْلَئِكَ هُمُ الْمُفْلِحُونَ * وَالَّذِينَ جَاؤُو مِن بَعْدِهِمْ يَقُولُونَ رَبَّنَا اغْفِرْ لَنَا وَلإِخْوَانِنَا الَّذِينَ سَبَقُونَا بِالإِيمَانِ وَلا تَجْعَلْ فِي قُلُوبِنَا غِلاًّ لِّلَّذِينَ آمَنُوا رَبَّنَا إِنَّكَ رَؤُوفٌ رَّحِيمٌ  (الحشر: 10-8).

Sementara itu disisi lain, banyaknya generasi muda NU yang melakukan study, baik di dalam maupun di luar negeri dengan menekuni kitab-kitab atau buku-buku karangan orientalis, filsafat, perbandingan agama-agama dan teologi dari berbagai aliran dengan tanpa mempunyai pemahaman kuat terhadap ilmu-ilmu yang telah diwariskan oleh generasi salafussholih, juga karena  adanya faktor untuk mencapai berbagai kepentingan pribadi, golongan, seringnya kumpul dengan orang-orang kafir, ahli bidah, Syiah, komunis, sekuler, liberal, atau bahkan menjalin  kerjasama dengan musuh-musuh Islam, akhirnya mereka mempermasalahkan bahkan mengkritik keberadaan Qonun Asasi yang ditulis oleh KH. Hasyim Asyari tersebut dengan mengatakan bahwa kelahiran Ahlussunnah wal jamaah dilatarbelakangi oleh banyaknya firqoh-firqoh yang timbul karena situasi politik, menghimbau agar Ahlussunnah wal jamaah itu tidak dinamakan madzhab, tapi cukup sebagai Aqidah, ingin menghapus madzahibul arbaah dari NU, dan juga mengatakan bahwa Qonun Asasi mbah Hasyim itu bikin risih dan memalukan dengan mengatakan bahwa definisi Aswaja yang tercantum dalam Qonun Asasi tersebut bersifat manipulatif dan monopoli, sehingga ini berdampak negatif bahkan bisa menggoyahkan dan meruntuhkan ajaran Aswaja yang merupakan pilar eksistensi NU. Itu artinya akan mendorong terjadinya perpindahan warga NU dari ajaran agama yang selama ini dianutnya ke ajaran dan pemahaman keagamaan lainnya utamanya Syiah, Wahhabi, liberal, sekuler, dan plural.

Kalau ini dibiarkan, dan bahkan orang yang telah mengkritik, menghina dan mempermasalahkan Qonun Asasi yang merupakan warisan dari mbah Hasyim Asyari dan ulama-ulama sepuh NU lainnya, mengatakan imam Abu Hanifah Syiah dalam politik, imam Syafii Syiah karena termasuk Bani Muttholib (Ahlul Bait) dan juga berpolitik Syiah bahkan berani  mengkritik nabi dan shahabatnya,  dengan tanpa merasa berdosa dan salah bahkan malah merasa bangga, merasa alim, sok kritis duduk manis di kursi kepengurusan NU, maka lambat laun NU akan tinggal nama, di isi oleh orang-orang yang tidak mempunyai ghiroh islamiyyah, bahkan sering memojokkan islam, tidak mempunyai kapasitas ilmu keagamaan, Syiah, liberal, sekuler, dan akhirnya rapuh tidak lagi sebagai Jamiyah Diniyah Ijtimaiyah, jamiyah yang memposisikan ulama dan kiai yang merupakan cikal-bakal berdirinya NU pada posisi yang istimewa karena ulama sebagai pewaris dan mata rantai penyebar agama Islam yang dibawa Rasulullah (. Kalau sudah begini mestinya kita harus mempertanyakan kepada para pengurus NU, kepareng matur, mau dibawa ke mana NU ini mbah yai kang Said, mas Masdar Farid?
#KH. Muhammad Najih MZ

Iklan