SEKILAS TENTANG WAHHABI (BAG 2)

​Pokok-pokok ajarannya

Mengkafirkan orang-orang islam

Gerakan yang satu ini memang bisa di bilang radikal/beraliran keras, walaupun secara dzohir mereka kelihatannya tidak melakukan tindak kekerasan, tapi hakikatnya mereka ini adalah kelompok radikalis/ekstrimis, hal ini bisa kita buktikan dengan tindakan mereka dalam mengkafirkan orang-orang islam karena telah melakukan hal-hal  yang menurut mereka adalah haram atau bahkan bisa menjadikan kufur, (misal: tawassul dan ziarah dengan menghadap agak lama ke maqbaroh Rasul, Sayyidah Khadijah dll). Seolah-olah mereka tidak suka dengan adanya orang-orang yang menghormati Nabi SAW, hal ini dapat kita buktikan dengan adanya larangan tawassul dengan Nabi, larangan mengadakan maulid dan lain sebagainya dengan dalih khawatir sampai adanya pengkultusan terhadap Nabi SAW, padahal menurut kami setiap ta’dzim belum tentu menuhankan dengan bukti Allah memerintahkan para Malaikat dan Iblis untuk sujud kepada Nabi Adam AS yang pada akhirnya Iblis dilaknat oleh Allah karena kesombongannya dengan tidak mau sujud kepada Nabi Adam AS. Dan aliran ini memberi motifasi dan inspirasi munculnya gerakan-gerakan Al-irsyad, Muhammadiyah, gerakan Ikhwanul Muslimin di Mesir dan lain-lain di Indonesia.

Menurut mereka tauhid di bagi menjadi tiga bagian : Tauhid Uluhiyyah, Tauhid Rububiyyah dan Tauhid asma’ wa sifat. Ulama Asy’ariyyah dan Maturidiyyah tidak memberi penjelasan tentang Tauhid Uluhiyyah,dan kurang memberi penjelasan tentang Tauhid asma’ wa sifat, hal inilah yang menyebabkan masyarakat Islam banyak menjadi musyrik karena bertawassul dengan orang yang sudah mati. Ulama Asy’ariyyah dan Maturidiyyah juga tidak menetapkan yad, wajah, jihah dan istiwa’ alal ‘arys kepada Allah Swt, ujar mereka.

Membagi tauhid menjadi tiga bagian ini adalah bid’ah terbesar mereka dan senjata utama mereka untuk mengkafirkan mayoritas umat islam yang yang bermadzhab asy’ari, Maturidi ataupun Shufi.

Condong ke tajsim

Wahabi adalah termasuk aliran yang menolak adanya ta’wil pada ayat-ayat mutasyabihat, sehingga mereka berkeyakinan bahwab istiwa’nya Allah di ‘Arsy adalah bersemayamnya Allah di atas ‘Arsy. Mereka pun berkeyakinan bahwa Allah mempunyai wajah dan tangan, mereka juga beranggapan bahwa Allah memegang langit, bumi, pepohonan dengan jari jemariNya. 

Dari uraian tadi sebenarnya keyakinan mereka dalam permasalahan di atas ini lebih mirip dengan golongan mujassimah, yang menurut kita (Ahlus sunnah) mujassimah adalah termasuk ahli bid’ah walaupun tidak sampai kafir. Sebenarnya pendapat bahwa Allah itu Jisim ini adalah pendapatnya orang-orang yahudi yang di usung oleh mujassimah, tapi kita tidak sampai mengatakan bahwa Mujassimah adalah ahli bid’ah yang kafir seperti halnya kita mengatakan bahwa yahudi adalah orang-orang kafir, karena memang vonis Al quran bahwa yahudi orang kafir adalah karena perilaku-perilaku mereka menyembah anak sapi, membunuh para Nabi, orang-orang yang beramar ma’ruf nahi munkar, mengakui ‘Uzair sebagai anak Allah dan meninggalkan hukum-hukum Taurot (menolak rajam, qishos dan potong tangan seorang pencuri) dengan tidak pernah mengamalkannya sama sekali bahkan mereka berani merubah ayat-ayat yang ada dalam Taurot dan mentafsirkannya secara liberal, bukanlah vonis kufur itu karena mereka itu mujassim.

Secara umum mereka mereka adalah kelompok yang anti ta’wil, mereka memahami Al Quran menurut dzahirnya saja, sehingga hal tersebut dipaksakan terhadap ayat-ayat mutasyabihat yang akhirnya membawa mereka lebih condong ke golongan Mujassimah. Beda dengan kita yang bisa menerima ta’wil dengan syarat tidak sampai ta’thil (menafikan sifat-sifat Allah), tidak terlalu bebas seperti apa yang di lakukan golongan mu’tazilah, tidak terlalu keluar dai tatanan bahasa Arab, tapi juga tidak menyamakan Allah dengan makhluknya.

Kami sendiri (penulis) sebenarnya lebih condong kepada tafwidl, tapi kami tidaklah menyalahkan adanya ta’wil dengan syarat-syarat tersebut karena sebagian shohabat dan tabi’in juga melakukan, sebagaimana disebutkan oleh DR. Said Romdhon al-Buthi , kami juga menetapkan yad, wajah, jihhah, dlohku, ghodlob, hubb, ridho dan makr sebagai sifat-sifat Allah (baik sifat Dzat maupun sifat Af’al), kami juga menetapkan sifat kalam, sama’, bashor bagi Allah Swt apalagi sifat qudroh, irodah, ilmu, hayat, qidam dan baqo’. 

Melarang tawassul dan ziarah menghadap maqbaroh Rasul Saw

Dalam pandangan orang wahabi masalah tawassul dan ziarah kubur menjadi salah isu sensitif yang menjadi kajian mereka, mereka mengatakan bahwa pelaku tawassul dan ziarah kubur para wali dan bertawassul termasuk orang kafir karena telah melakukan perbuatan syirik. Mereka mengusung ayat-ayat Alquran yang mestiya sebagai dalil kafirnya orang musyrikin pada masa Nabi untuk di gunakan sebagai dalil kufurnya pelaku tawassul dan ziarah kubur tanpa mengkaji lebih dalam apa arti dan maksud dari ayat-ayat tersebut.

Ketika kita meneliti dalil-dalil mereka pastilah kita temukan perbedaan antara pelaku tawassul dengan orang musyrik zaman dahulu, orang musyrik zaman dahulu di katakan kufur karena memang mereka menyembah pada selain Allah, beda dengan pelaku tawassul atau ziarah kubur, mereka tidaklah menyembah selain kepada Allah, tidak menyekutukan Allah, mereka hanya bertabarruk (berdo’a) kepada Allah dengan perantara menyebut kekasih-kekasih Allah, tidak lebih. Sedangkan dalil-dalil tentang bolehnya tawassul tentunya banyak sekali di dalam Al quran, seperti firman Allah : 

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آَمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ وَابْتَغُوا إِلَيْهِ الْوَسِيلَةَ  [المائدة/35]

“Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kepada Allah dan carilah jalan yang mendekatkan diri kepada-Nya”(QS. Al Maaidah: 35)

أُولَئِكَ الَّذِينَ يَدْعُونَ يَبْتَغُونَ إِلَى رَبِّهِمُ الْوَسِيلَةَ أَيُّهُمْ أَقْرَبُ وَيَرْجُونَ رَحْمَتَهُ وَيَخَافُونَ عَذَابَهُ [الإسراء/57]

“Orang-orang yang mereka seru itu, mereka sendiri mencari jalan kepada Tuhan mereka siapa di antara mereka yang lebih dekat (kepada Allah) dan mengharapkan rahmat-Nya dan takut akan azab-Nya”(QS. Al Israa’: 57) 

Menurut Ibnu Abbas Ra. yang di maksud dengan wasilah adalah setiap perkara yang bisa mendekatkan diri kepada Allah Swt .

وَلَمَّا جَاءَهُمْ كِتَابٌ مِنْ عِنْدِ اللَّهِ مُصَدِّقٌ لِمَا مَعَهُمْ وَكَانُوا مِنْ قَبْلُ يَسْتَفْتِحُونَ عَلَى الَّذِينَ كَفَرُوا فَلَمَّا جَاءَهُمْ مَا عَرَفُوا كَفَرُوا بِهِ فَلَعْنَةُ اللَّهِ عَلَى الْكَافِرِينَ [البقرة 89 ]

”Dan setelah datang kepada mereka Al Qur’an dari Allah yang membenarkan apa yang ada pada mereka, padahal sebelumnya mereka biasa memohon (kedatangan Nabi) untuk mendapat kemenangan atas orang-orang kafir, maka setelah datang kepada mereka apa yang telah mereka ketahui, mereka lalu ingkar kepadanya. Maka laknat Allah-lah atas orang-orang yang ingkar itu. (QS. Al Baqoroh: 89)

Dari Ayat di atas dapat kita simpulkan bahwa mereka (orang yahudi) bertawassul dengan Nabi akhir zaman (Nabi Muhammad) agar bisa mengalahkan musuh-musuh mereka. Dan untuk lebih gamblangnya silahkan lihat kita-kitab tafsir seperti Tafsir al Thobari, al Qurthubi, al Jalalain dan lain sebagainya.

Nabi SAW juga bersabda:

لما اقترف آدم الخطيئة قال يا رب أسألك بحق محمد لما غفرت لي فقال الله : يا آدم و كيف عرفت محمدا و لم أخلقه ؟ قال : يا رب لأنك لما خلقتني بيدك و نفخت في من روحك رفعت رأسي فرأيت على قوائم العرش مكتوبا لا إله إلا الله محمد رسول الله فعلمت أنك لم تضف إلى اسمك إلا أحب الخلق إليك فقال الله : صدقت يا آدم إنه لأحب الخلق إلي ادعني بحقه فقد غفرت لك و لولا محمد ما خلقتك

“Ketika Nabi Adam melakukan kesalahan, beliau memohon kepada Allah:”Wahai Tuhanku dengan hak Muhammad aku mohon ampunanMu untukku”. Allah bertanya:”Wahai Adam, bagaimana kamu bisa mengenal Muhammad padahal aku belum menciptakannya?”. Adam menjawab:”Wahai Tuhanku, sungguh ketika Engkau menciptakan aku dan Engkau tiupkan ruh ke dalam jasadku, aku mengangkat kepalaku dan aku melihat tertulis di tiang-tiang ‘Arsy “Tiada Tuhan Selain Allah, Muhammad utusan Allah”. Maka aku tahu bahwasanya Engkau tidak akan menyandingkan dengan namaMu keculai makhluk yang paling Engkau cintai”. Allah berkata:”Engkau benar, sesungguhnya Muhammad adalah makhluk yang paling Aku cintai. Berdoalah kepadaKu dengan hak Muhammad. Aku telah mengampunimu. Seandainya tidak ada Muhammad, Aku tidak akan menciptakanmu”.” 

Itulah Nabi Adam, manusia yang sudah punya derajat sebagai Nabi ternyata masih bertawassul terhadap Nabi Akhir zaman (Nabi Muhammad Saw). Apakah dengan bertawassul Nabi Adam menjadi kufur karena menyekutukan Allah?  Tentunya bagi orang yang punya iman tidak akan mungkin mengatakan hal tersebut.

Dan berikut dalil-dalil tentang bolehnya ziarah kubur. Allah berfirman:

وَلَوْ أَنَّهُمْ إِذْ ظَلَمُوا أَنْفُسَهُمْ جَاءُوكَ فَاسْتَغْفَرُوا اللَّهَ وَاسْتَغْفَرَ لَهُمُ الرَّسُولُ لَوَجَدُوا اللَّهَ تَوَّابًا رَحِيمًا (64) [النساء/64]

“Sesungguhnya jika mereka ketika menganiaya dirinya datang kepadamu, lalu memohon ampun kepada Allah, dan Rasul pun memohonkan ampun untuk mereka, tentulah mereka mendapati Allah Maha Penerima tobat lagi Maha Penyayang”. (QS. An Nisaa’ 64)

Di ceritakan dari Imam al ‘Utbi saat beliau duduk di sisi maqbaroh Rasul, tiba-tiba datang seseorang  seraya berkata: “Assalaamu’alaikum Ya Rasulallah, aku mendengar firman Allah –lantas dia membaca Ayat di atas – dan sekarang aku datang kepadamu agar kamu memintakan ampunan kepada Allah atas dosa-dosaku” dan setelah orang tadi pergi Imam al ‘Utbi kemudian tertidur, dalam tidurnya beliau bermimpi bertemu Nabi, nabi bersabda: “ temuailah orang tadi, beri ia kabar gembira dengan diampuni dosa-dosanya oleh Allah .

Ayat ini, di samping menjadi dalil akan baiknya ziarah Rasulullah Saw menurut kami ayat ini juga menjadi dalil diperbolehkannya bertawassul  dengan Nabi Muhammad Saw.

Nabi SAW juga bersabda:

كنت نهيتكم عن زيارة القبور فزوروها  ( رواه مسلم )

 “Dulu aku melarang kalian dari ziarah kubur, tapi sekarang berziarahlah kalian semua ”.

من زار قبري وجبت له شفاعتي ( رواه البزار ) 

“barang siapa yang berziarah ke kuburanku maka ia akan mendapatkan pertolonganku ”.

Pengaruhnya Terhadap Islam

Gerakan ini mempunyai pengaruh yang tidak bisa di anggap remeh dalam perkembangan Islam, walaupun mereka secara dzahir tidak pernah merusak fasislitas umum, tapi sebenarnya gerakan ini justru merusak dan menggerogoti aqidah kita dari dalam, karena ajaran yang mereka sampaikan sudah banyak yang menyimpang dari riil-riil ajaran Nabi SAW, walupun mereka mengaku sebagai penganut Al Quran dan As Sunnah yang masih murni, oleh karenanya kita harus berhati-hati dan selalu waspada dengan aliran yang satu ini. Dan perlu diketahui bahwa para teroris, fundamentalis dan radikalis  kebanyakan adalah jebolan dari aliran ini.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s